Desa Kalijering Jadikan Bank Sampah Prioritas Peningkatan Ekonomi

Desa Kalijering Jadikan Bank Sampah Prioritas Peningkatan Ekonomi

 

PURWOREJO – Upaya meningkatkan ekonomi masyarakat di Desa Kalijering Pituruh, KKN-T Universitas Muhammadiyah Purworejo kelompok 45 menggelar Penyuluhan Hidroponik dan Bank Sampah, di Aula Balai Desa Kalijering, Minggu (29/01/2023)

Penyuluhan ini dihadiri sekitar 30 lebih warga Desa Kalijering, dan Mahasiswa KKN-T kelompok 45 Universitas Muhammadiyah Purworejo serta Kepala Desa Kalijering Suroyo S.Pd dan narasumber dari kelompok 45 Andri Hidayanto

Diungkapkan, Ketua KKN-T UMP Andri Hidayanto bahwa kegiatan penyuluhan Hidroponik dan Bank Sampah ini bisa memberikan manfaat untuk warga masyarakat desa Kalijering. ” Adanya kegiatan ini diharapkan warga desa kalijering dapat menerapkan sistem penanaman hidroponik dan dapat memanfaatkan lahan sempit disekitar rumah. Selain itu dengan adanya penyuluhan bank sampah juga diharapkan warga dapat menambah pendapatan dari hasil pengumpulan sampah”. Katanya

Menurut Kepala desa kalijering Suroyo S.Pd mengatakan bahwa KKN dari Universitas Muhammadiyah Purworejo memiliki program kerja yang menarik, sehingga warga desa kalijering dapat belajar dan menerapkan materi yang sudah disampaikan oleh narasumber.

“Melihat semakin sempitnya lahan yang di gunakan sebagai lahan produktif pertanian, maka saat ini cara lain yang dapat di gunakan yakni dengan cara hidroponik.

Hidroponik adalah salah satu bentuk penggunaan teknologi dalam bidang pertanian yang saat ini sangat di gemari oleh beberapa kalangan mulai dari skala rumah tangga sampai skala komersil. Hidroponik adalah suatu metode bercocok tanam tanpa menggunakan media tanah, melainkan dengan menggunakan larutan mineral bernutrisi atau bahan lainnya yang mengandung unsur hara seperti sabut kelapa, serat mineral, pasir, pecahan batu bata, serbuk kayu, dan lain-lain sebagai pengganti media tanah.

Terdapat banyak janis sayuran dan buah-buahan yang dapat di budidayakan secara hidroponik seperti kangkung, bayam, sledri, caisin, selada, cabai, tomat, melon, tomat ceri, dll. Menanam tanaman secara hidroponik tidak dilakukan secara asal-asalan, tetapi harus di dukung dengan menggunakan teknologi dan peralatan yang memadai dan ilmu pengetahuan yang cukup.

Baca Juga :  Seribu Lebih Seniman Tampil Bareng di CFD Simpang Lima

Namun pada prakteknya tidak semuanya harus menggunakan teknologi dan peralatan yang mamadai karena saat ini banyak hidroponik dengan menggunakan sistem yang sederhana yang dapat di praktikan oleh satiap orang dan modal yang di keluarkan relatif sedikit, bahkan tidak jarang bahan-bahan mudah di temukan di sekitar kita.”harapannya

“Tujuan penyuluhan hidroponik dan bank sampah di desa kalijering warga diharapkan mampu mengelola lahan sempit disamping rumah untuk menanam sayuran dengan sistem hidroponik. Dan bank sampah diharapkan warga desa kalijering dapat mengelola sampah dengan baik sehingga dapat membantu pendapatan warga desa kalijering”. Imbuhnya

“Melalui kegiatan ini diharapkan warga bisa memahami apa yang pemateri sampaikan dalam penyuluhan dan tidak hanya sekedar memahami dan warga juga dapat menerapkan secara langsung dalam kehidupan sehari-hari. Disisi lain juga nantinya bisa menghemat pengeluaran yang seharusnya bisa beli sayur tapi bisa menamam sendiri sehingga bebas dari pestisida dan aman untuk konsumsi sehari-hari.”

Sementara itu, Kepala desa kali jering Suroyo S.Pd sangat mengapresiasi dengan adanya KKN dari Universitas Muhammadiyan Purworejo tahun 2023 ini dengan adanya kegiatan penyuluhan hidroponik dan bank sampah, karena ini bisa membantu mengembangkan potensi yang ada di desa kalijering.

“Adanya kkn di desa Kalijering bisa mem-follow up dengan memperlihatkan proses cara pembuatan hidroponik kepada warga kalijering sehingga warga dapat mempraktikkan dirumahnya masing-masing dan membuat pekarangan untuk lebih produktif sehingga diharapkan bisa mengurangi pengeluaran.” Paparnya. (*/Alx)

error: