Bitcoin Meningkat, Apakah Investor Yakin Akan Membeli?

Bitcoin Meningkat, Apakah Investor Yakin Akan Membeli?

Jakarta – Harga Bitcoin naik di atas $32.000 atau sekitar Rp464,97 pada Selasa, 31 Mei 2022, level tertinggi sejak 10 Mei. Bitcoin diperdagangkan pada sekitar $32.071 atau Rp466.03 juta (dengan asumsi nilai tukar Rp14.531 per dolar AS), naik 4,5% dalam 24 jam terakhir.

Namun, Bitcoin turun lebih dari 50% dari level tertinggi sepanjang masa di bulan November karena penjualan besar-besaran aset berisiko.

Meski harga saat ini lebih rendah, Glassnode memperkirakan pasar Bitcoin gagal menarik banyak investor baru. Jumlah alamat dompet Bitcoin dengan saldo bukan nol pada peluncuran Yahoo Finance pada hari Rabu, 6 Januari 2022 tidak berubah selama beberapa minggu terakhir.

Alasannya, investor masih mengkhawatirkan ketidakpastian makroekonomi, kata Glasnod. Ini bertepatan dengan short selling musim panas 2021, ketika pertumbuhan dompet Bitcoin mengalami stagnasi selama sekitar empat bulan. Sementara itu, jumlah alamat aktif dan entitas yang memiliki Bitcoin telah mengalami stagnasi selama beberapa bulan terakhir.

Seorang analis Glassnode menulis, “Penjualan baru-baru ini dan harga rendah tidak membawa pengguna baru ke ruang angkasa, hanya menyisakan HODLers.”

HODLers adalah istilah yang digunakan untuk merujuk pada investor beli dan tahan. Menurut analis, setiap HODLer atau entitas dalam jaringan akan secara signifikan meningkatkan kepemilikan mereka dalam situasi ini.

Disclaimer: Semua keputusan investasi ada di tangan pembaca. Teliti dan analisis sebelum membeli dan menjual cryptocurrency. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan atau kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

* Apakah itu nyata atau scam? Untuk memverifikasi kebenaran informasi yang disebarluaskan, silakan kirim Liputan6.com Fact Check Number 0811 9787670 ke WhatsApp dengan kata kunci yang diperlukan.

Sebelumnya pada hari Rabu, 1 Juni 2022, Bitcoin dan sebagian besar cryptocurrency utama sekali lagi berada di zona merah. Harga Solana memimpin koreksi di antara cryptocurrency teratas.

Bitcoin (BTC), cryptocurrency dengan kapitalisasi pasar terbesar, telah meningkat 1,04% dalam 24 jam terakhir, menurut data Coinmarketcap pada Rabu, 6 Januari 2022. Selama seminggu, harga Bitcoin naik 7,73%. Bitcoin saat ini dihargai $31.929,41, atau sekitar Rs 464,82 juta (dengan asumsi nilai tukar Rs 14.558 per dolar AS).

Sementara Ethereum (ETH) bergerak merah. Dalam 24 jam terakhir, harga Ethereum telah turun 2,1%. Demikian pula, hanya dalam satu minggu, harga Ethereum turun 1,45%. Saat ini, Ethereum dibanderol dengan harga $1.948,68 atau sekitar Rp28,36 juta.

Sejak itu, harga BNB telah naik 0,61% dalam 24 jam terakhir. Selama seminggu terakhir, harga BNB telah turun sebesar 2,02%. Saat ini, BNB diperdagangkan pada $323.07 USD.

Sementara itu, harga Cardano (ADA) telah meningkat secara signifikan. Harga Cardano telah naik 8,6% dalam 24 jam terakhir. Selama minggu ini, harga Cardano naik 19,77%. Harga saat ini adalah $0,6237.

Harga XRP juga cenderung bullish. Harga XRP telah naik 1% dalam 24 jam terakhir. Selama seminggu, harga XRP naik 3,24%. XRP saat ini diperdagangkan pada $0,422.

Sudah dua kali lipat harga Solana (SOL). Harga Solana telah jatuh 2,85% dalam 24 jam terakhir. Selama seminggu, harga Solana turun 7,16%. Solana dihargai $45,77.

Harga Dogecoin telah jatuh 1,53% dalam 24 jam terakhir. Selama seminggu terakhir, harga Dogecoin telah naik 3,46%. Saat ini, Dogecoin diperdagangkan pada $0,08632.

Stablecoin Tether telah melayang di sekitar $0,9995 dalam 24 jam terakhir. Selama seminggu, harga tali naik 0,04%. Dolar AS (USDC) telah jatuh 0,01% dalam 24 jam terakhir. Harga USDC sekarang berada di posisi $1,00.

Harga Binance USD (BUSD) bergerak merah. Harga dolar AS telah turun dengan persentase terbatas 0,05% dalam 24 jam terakhir. Dolar AS turun 0,12% selama seminggu. Dolar AS saat ini diperdagangkan pada $0,997.

Cryptocurrency Luna, yang sebelumnya runtuh beberapa minggu yang lalu, sekarang tersedia dan dapat diperdagangkan di beberapa bursa utama, tetapi koin Luna dimulai dengan baik.

Setelah memuncak pada $19,53 atau kira-kira Rs.284.626 pada hari Sabtu, token Lunabaro turun menjadi $4,39 hanya beberapa jam kemudian. Sejak itu menetap di sekitar $5,90, menurut data CoinMarketCap.

Vijay Ayyar, kepala pertukaran cryptocurrency internasional Luno, mengatakan banyak investor yang menderita luka bakar akibat bencana tidak akan mempercayai Terra untuk kedua kalinya.

Ayyar, mengutip CNBC pada Selasa, 31 Mei 2022, “telah kehilangan banyak kepercayaan pada proyek tersebut.

Di sisi lain, analis juga skeptis tentang keberhasilan blockchain Terra yang dibangkitkan. Blockchain harus bersaing dengan beberapa jaringan infrastruktur lain yang disebut “Layer 1” yang mendukung cryptocurrency seperti Ethereum, Solana, dan Cardano.

Pekan lalu, pendukung proyek blockchain Terra memilih untuk menghidupkan kembali Luna daripada stablecoin Terra USD (UST) yang jatuh di bawah pasak dolar. Itu menyebabkan kepanikan di pasar cryptocurrency. Akibat kecelakaan ini, token Luna yang ada (Luna Classic) juga turun nilainya karena UST dan Luna terjerat.

Sekarang Luna memiliki versi baru yang disebut investor Terra 2.0. Itu sudah diperdagangkan di bursa seperti Bybit, Kucoin, dan Huobi. Binance, pertukaran cryptocurrency terbesar di dunia, mengumumkan pada hari Selasa bahwa mereka berencana untuk mendaftarkan Luna.

Terra mendistribusikan token Luna melalui apa yang disebut “airdrops”. Sebagian besar akan kembali ke pemilik Luna Classic dan lemari lantai sebelum runtuh untuk memberi penghargaan kepada investor.

error: