Efek Meditasi Bagi Kesehatan, Dapat Mengurangi Stres Hingga Meningkatkan Kualitas Tidur

Berikut ini 10 manfaat meditasi bagi kesehatan.

Meditasi telah dipraktekkan selama ribuan tahun.

Meditasi dapat memberi Anda perasaan tenang, damai, dan seimbang yang dapat bermanfaat bagi kesejahteraan emosional dan kesehatan Anda secara keseluruhan.

Dikutip dari mayoclinic.org, meditasi awalnya dimaksudkan untuk membantu memperdalam pemahaman tentang kekuatan sakral dan mistik kehidupan.

Saat ini, meditasi biasanya digunakan untuk relaksasi dan pengurangan stres.

Meditasi dianggap sebagai jenis pengobatan pelengkap pikiran-tubuh.

Meditasi dapat menghasilkan keadaan relaksasi yang dalam dan pikiran yang tenang.

Selama meditasi, Anda memusatkan perhatian dan menghilangkan aliran pikiran campur aduk yang mungkin memenuhi pikiran Anda dan menyebabkan stres.

Proses ini dapat meningkatkan kesejahteraan fisik dan emosional.

Manfaat Meditasi

Berikut ini 10 manfaat meditasi bagi kesehatan yang dikutip dari healthline.com:

1. Mengurangi Stres

Pengurangan stres adalah salah satu alasan paling umum orang mencoba meditasi.

Satu ulasan menyimpulkan bahwa meditasi sesuai dengan reputasinya. yakni untuk mengurangi stres.

Biasanya, stres mental dan fisik menyebabkan peningkatan kadar hormon stres kortisol.

Ini menghasilkan banyak efek berbahaya dari stres, seperti pelepasan bahan kimia inflamasi yang disebut sitokin.

Efek ini dapat mengganggu tidur, meningkatkan depresi dan kecemasan, meningkatkan tekanan darah, dan berkontribusi pada kelelahan dan pemikiran yang keruh.

Dalam studi 8 minggu, gaya meditasi yang disebut “meditasi kesadaran” mengurangi respons peradangan yang disebabkan oleh stres.

Selain itu, penelitian telah menunjukkan bahwa meditasi juga dapat memperbaiki gejala kondisi terkait stres, termasuk sindrom iritasi usus besar, gangguan stres pasca trauma dan fibromyalgia.

2. Mengontrol Kecemasan

Meditasi dapat mengurangi tingkat stres, yang berarti mengurangi kecemasan.

Sebuah meta-analisis yang melibatkan hampir 1.300 orang dewasa menemukan bahwa meditasi dapat mengurangi kecemasan.

Khususnya, efek ini paling kuat pada mereka yang memiliki tingkat kecemasan tertinggi.

Selain itu, satu penelitian menemukan bahwa meditasi kesadaran selama 8 minggu membantu mengurangi gejala kecemasan pada orang dengan gangguan kecemasan umum , bersama dengan peningkatan pernyataan diri yang positif dan meningkatkan reaktivitas stres dan koping.

Studi lain pada 47 orang dengan nyeri kronis menemukan bahwa menyelesaikan program meditasi 8 minggu menyebabkan peningkatan yang nyata dalam depresi, kecemasan, dan nyeri selama 1 tahun.

Terlebih lagi, beberapa penelitian menunjukkan bahwa berbagai latihan kesadaran dan meditasi dapat mengurangi tingkat kecemasan.

Misalnya, yoga telah terbukti membantu orang mengurangi kecemasan.

Ini mungkin karena manfaat dari latihan meditasi dan aktivitas fisik.

Meditasi juga dapat membantu mengendalikan kecemasan terkait pekerjaan.

Satu studi menemukan bahwa karyawan yang menggunakan aplikasi meditasi kesadaran selama 8 minggu mengalami peningkatan perasaan sejahtera dan penurunan stres dan ketegangan kerja, dibandingkan dengan mereka yang berada dalam kelompok kontrol.

3. Meningkatkan Kesehatan Emosional

Beberapa bentuk meditasi dapat meningkatkan citra diri dan pandangan hidup yang lebih positif.

Misalnya, satu ulasan perawatan yang diberikan kepada lebih dari 3.500 orang dewasa menemukan bahwa meditasi kesadaran memperbaiki gejala depresi.

Demikian pula, tinjauan terhadap 18 studi menunjukkan bahwa orang yang menerima terapi meditasi mengalami penurunan gejala depresi, dibandingkan dengan mereka yang berada dalam kelompok kontrol.

Studi lain menemukan bahwa orang yang menyelesaikan latihan meditasi mengalami lebih sedikit pikiran negatif saat melihat gambar negatif, dibandingkan dengan mereka yang berada dalam kelompok kontrol.

Selain itu, bahan kimia inflamasi yang disebut sitokin, yang dilepaskan sebagai respons terhadap stres, dapat memengaruhi suasana hati, yang menyebabkan depresi.

Sebuah tinjauan dari beberapa penelitian menunjukkan meditasi juga dapat mengurangi depresi dengan menurunkan kadar bahan kimia inflamasi ini

4. Meningkatkan Kesadaran Diri

Beberapa bentuk meditasi dapat membantu mengembangkan pemahaman yang lebih kuat tentang diri Anda, membantu tumbuh menjadi diri terbaik Anda.

Misalnya, meditasi penyelidikan diri secara eksplisit bertujuan untuk membantu Anda mengembangkan pemahaman yang lebih baik tentang diri Anda dan bagaimana Anda berhubungan dengan orang-orang di sekitar Anda.

Bentuk lain mengajari Anda untuk mengenali pikiran yang mungkin berbahaya atau merugikan diri sendiri.

Ketika Anda mendapatkan kesadaran yang lebih besar tentang kebiasaan berpikir Anda, Anda dapat mengarahkannya ke pola yang lebih konstruktif.

Satu ulasan dari 27 studi menunjukkan bahwa berlatih tai chi dapat dikaitkan dengan peningkatan efikasi diri, yang merupakan istilah yang digunakan untuk menggambarkan keyakinan seseorang pada kapasitas atau kemampuan mereka sendiri untuk mengatasi tantangan.

Dalam studi lain, 153 orang dewasa yang menggunakan aplikasi meditasi kesadaran selama 2 minggu mengalami penurunan perasaan kesepian dan peningkatan kontak sosial dibandingkan dengan mereka yang berada dalam kelompok kontrol.

Selain itu, pengalaman dalam meditasi dapat menumbuhkan keterampilan pemecahan masalah yang lebih kreatif.

5. Dapat Mengurangi Kehilangan Memori Terkait Usia

Perbaikan dalam perhatian dan kejernihan berpikir dapat membantu menjaga pikiran Anda tetap muda.

Baca Juga :  4 Cara Mengobati Rambut Rontok Dengan Bawang Putih

Kirtan Kriya adalah metode meditasi yang menggabungkan mantra atau mantra dengan gerakan jari yang berulang-ulang untuk memfokuskan pikiran Anda.

Studi pada orang dengan kehilangan ingatan terkait usia telah menunjukkan itu meningkatkan kinerja pada tes neuropsikologis.

Selain itu, sebuah tinjauan menemukan bukti awal bahwa berbagai gaya meditasi dapat meningkatkan perhatian, ingatan, dan kecepatan mental pada sukarelawan yang lebih tua.

Selain melawan kehilangan memori terkait usia yang normal, meditasi setidaknya dapat memperbaiki sebagian memori pada pasien dengan demensia.

Ini juga dapat membantu mengendalikan stres dan meningkatkan penanganan pada mereka yang merawat anggota keluarga dengan demensia.

6. Dapat Menghasilkan Kebaikan

Beberapa jenis meditasi secara khusus dapat meningkatkan perasaan dan tindakan positif terhadap diri sendiri dan orang lain.

Metta, sejenis meditasi yang juga dikenal sebagai meditasi cinta kasih, dimulai dengan mengembangkan pikiran dan perasaan yang baik terhadap diri sendiri.

Melalui latihan, orang belajar untuk memperluas kebaikan dan pengampunan ini secara eksternal, pertama kepada teman, kemudian kenalan, dan akhirnya musuh.

Sebuah meta-analisis dari 22 studi tentang bentuk meditasi ini menunjukkan kemampuannya untuk meningkatkan welas asih orang terhadap diri mereka sendiri dan orang lain.

Satu studi pada 100 orang dewasa yang secara acak ditugaskan ke program yang mencakup meditasi cinta kasih menemukan bahwa manfaat ini bergantung pada dosis.

Dengan kata lain, semakin banyak waktu yang dihabiskan orang dalam latihan meditasi metta mingguan, semakin banyak perasaan positif yang mereka alami.

Studi lain pada 50 mahasiswa menunjukkan bahwa berlatih meditasi metta 3 kali seminggu meningkatkan emosi positif, interaksi antarpribadi dan pemahaman orang lain setelah 4 minggu.

Manfaat ini juga tampak terakumulasi seiring waktu dengan praktik meditasi cinta kasih.

7. Dapat Membantu Melawan Kecanduan

Disiplin mental yang dapat Anda kembangkan melalui meditasi dapat membantu Anda memutuskan ketergantungan dengan meningkatkan pengendalian diri dan kesadaran akan pemicu perilaku adiktif.

Penelitian telah menunjukkan bahwa meditasi dapat membantu orang belajar untuk mengalihkan perhatian mereka, mengelola emosi dan impuls mereka, dan meningkatkan pemahaman mereka tentang penyebab di balik ketergantungan.

Satu studi pada 60 orang yang menerima pengobatan untuk gangguan penggunaan alkohol menemukan bahwa berlatih meditasi transendental dikaitkan dengan tingkat stres yang lebih rendah, tekanan psikologis, mengidam alkohol dan penggunaan alkohol setelah 3 bulan.

Meditasi juga dapat membantu Anda mengendalikan keinginan makan.

Sebuah tinjauan terhadap 14 studi menemukan meditasi kesadaran membantu peserta mengurangi makan secara emosional dan pesta.

8. Meningkatkan Kualitas Tidur

Hampir setengah dari populasi akan berjuang dengan insomnia di beberapa titik.

Satu studi membandingkan program meditasi berbasis kesadaran dan menemukan bahwa orang yang bermeditasi tetap tidur lebih lama dan mengalami peningkatan keparahan insomnia, dibandingkan dengan mereka yang memiliki kondisi kontrol tanpa pengobatan.

Menjadi ahli dalam meditasi dapat membantu Anda mengontrol atau mengarahkan pikiran yang sering kali menyebabkan insomnia.

Selain itu, ini dapat membantu merilekskan tubuh Anda, melepaskan ketegangan dan menempatkan Anda dalam keadaan damai yang membuat Anda cenderung tertidur.

9. Membantu Mengontrol Nyeri

Persepsi Anda tentang rasa sakit terhubung dengan keadaan pikiran Anda dan dapat meningkat dalam kondisi stres.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa memasukkan meditasi ke dalam rutinitas Anda dapat bermanfaat untuk mengendalikan rasa sakit.

Misalnya, satu ulasan dari 38 penelitian menyimpulkan bahwa meditasi kesadaran dapat mengurangi rasa sakit, meningkatkan kualitas hidup, dan mengurangi gejala depresi pada orang dengan nyeri kronis.

Sebuah meta-analisis besar dari studi yang melibatkan hampir 3.500 peserta menyimpulkan bahwa meditasi dikaitkan dengan penurunan rasa sakit.

Para meditator dan non-meditator mengalami penyebab nyeri yang sama, tetapi meditator menunjukkan kemampuan yang lebih besar untuk mengatasi nyeri dan bahkan mengalami pengurangan sensasi nyeri.

10. Dapat Menurunkan Tekanan Darah

Meditasi juga dapat meningkatkan kesehatan fisik dengan mengurangi ketegangan pada jantung.

Seiring waktu, tekanan darah tinggi membuat jantung bekerja lebih keras untuk memompa darah, yang dapat menyebabkan fungsi jantung menjadi buruk.

Tekanan darah tinggi juga berkontribusi pada aterosklerosis, atau penyempitan arteri, yang dapat menyebabkan serangan jantung dan stroke.

Sebuah meta-analisis dari 12 studi yang melibatkan hampir 1000 peserta menemukan bahwa meditasi membantu mengurangi tekanan darah.

Ini lebih efektif di antara relawan yang lebih tua dan mereka yang memiliki tekanan darah tinggi sebelum penelitian.

Satu ulasan menyimpulkan bahwa beberapa jenis meditasi menghasilkan peningkatan tekanan darah yang serupa.

Sebagian, meditasi tampaknya mengontrol tekanan darah dengan merelaksasikan sinyal saraf yang mengoordinasikan fungsi jantung, ketegangan pembuluh darah dan respons yang meningkatkan kewaspadaan dalam situasi stres.

(/Tim)

error: