Binance Raih Rp 7,27 Triliun Untuk Berinvestasi Di Web 3

Jakarta – Binance, bursa cryptocurrency terbesar di dunia, telah meluncurkan dana modal venturanya sendiri.

Binance Labs mengatakan kepada Proyek Binance bahwa mereka telah mengumpulkan $500 juta, atau sekitar Rs 7,27 triliun (dengan asumsi nilai tukar Rs 14.542 per dolar AS) dalam pendanaan awal untuk Proyek Binance. Binance Labs didukung oleh perusahaan modal ventura DST Global dan Breyer Capital, serta kantor anonim dan bisnis keluarga.

Binance Labs berencana untuk menginvestasikan modalnya di perusahaan yang membuat ‘Web3’. Meskipun masih istilah yang kabur, Web3 umumnya mengacu pada iterasi baru dari World Wide Web berdasarkan teknologi blockchain yang menggabungkan konsep seperti desentralisasi dan ekonomi berbasis token.

Rencana itu datang bersamaan dengan penurunan tajam dalam Bitcoin dan mata uang digital lainnya. Bitcoin telah jatuh lebih dari 50% sejak mencapai level tertinggi sepanjang masa $69.000 pada November tahun lalu. Ini telah memengaruhi perusahaan crypto yang diperdagangkan secara publik seperti Coinbase, yang sahamnya telah turun 69% sejak awal 2022.

Investor khawatir resesi akan mempengaruhi startup cryptocurrency milik pribadi. Binance Labs berharap untuk memanfaatkan aset digitalnya yang baru-baru ini berkurang untuk membangun apa yang dilihatnya sebagai inovasi berikutnya dalam pengembangan teknologi.

“Kami mencari proyek yang berpotensi mendorong pertumbuhan ekosistem Web3,” kata Ken Lee, Managing Director M&A Investments di Binance Labs.

Proyek-proyek ini dapat mencakup infrastruktur, token yang tidak dapat ditukar, dan organisasi otonom yang terdesentralisasi.

Binance saat ini memperkirakan ada antara 300.000 dan 500.000 pengembang Web3 aktif. Binance telah melakukan serangkaian investasi saham terkenal selama setahun terakhir. Ini adalah pertama kalinya perusahaan secara resmi mengumpulkan dana dari investor luar.

Disclaimer: Semua keputusan investasi ada di tangan pembaca. Teliti dan analisis sebelum membeli dan menjual cryptocurrency. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan atau kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

* Apakah itu nyata atau scam? Untuk memverifikasi kebenaran informasi yang disebarluaskan, silakan kirim Liputan6.com Fact Check Number 0811 9787670 ke WhatsApp dengan kata kunci yang diperlukan.

Sebelumnya, Binance baru-baru ini mengumumkan bahwa entitas Italia telah terdaftar di regulator Italia karena pertukaran mata uang kripto utama berusaha untuk mendapatkan daya tarik di Eropa.

Menurut laporan Channel News Asia pada Selasa (31/5/2022), listing BinanceItalia yang didirikan dalam beberapa bulan terakhir berpotensi membuat perusahaan lebih bertanggung jawab dan mengurangi kemungkinan pencucian uang.

Binance mengatakan sekarang dapat membuka kantor di Italia dan memperluas tim lokalnya. Perusahaan ini adalah salah satu dari 14 operator aset virtual yang terdaftar di OAM (Organismo degli Agenti e dei Mediatori), yang mengatur industri kripto di Italia.

Baca Juga :  Terduga Pelaku Penggelapan Motor Ditangkap Si Pemilik

Langkah ini dilakukan hampir setahun setelah Binance terpaksa berhenti menawarkan produknya di seluruh Eropa setelah diteliti oleh regulator. Di Italia, perusahaan terpaksa menutup bisnis berjangka dan derivatifnya.

Awal bulan ini, CEO Binance Changpeng Zhao mengatakan bahwa perusahaannya juga terdaftar di regulator pasar Prancis. Binance juga mencari pendaftaran di Swiss, Swedia, Spanyol, Belanda, Portugal dan Austria.

Sepanjang tahun 2022, Binance telah memperluas ekspansinya secara signifikan ke berbagai wilayah di seluruh dunia. Beberapa bulan yang lalu, Binance menerima persetujuan sementara dari regulator Abu Dhabi untuk memperdalam ekspansi ke Timur Tengah.

Perusahaan mengumumkan bahwa mereka telah menerima persetujuan dari Otoritas Pengatur Layanan Keuangan Abu Dhabi untuk Pasar Global untuk bertindak sebagai broker-dealer untuk aset digital.

Perusahaan mengatakan langkah itu adalah langkah pertama untuk menjadi “penyedia layanan aset virtual yang diatur sepenuhnya” di kota.

Ini adalah kota kedua yang disetujui oleh Binance. Sebelumnya, Binance menerima lisensi kripto di Dubai pada Maret 2022. Langkah tersebut dilakukan setelah Binance dilegalkan di Bahrain oleh bank sentral nasional.

Cryptocurrency Luna, yang sebelumnya runtuh beberapa minggu yang lalu, sekarang tersedia dan dapat diperdagangkan di beberapa bursa utama, tetapi koin Luna dimulai dengan baik.

Setelah memuncak pada $19,53 atau kira-kira Rs.284.626 pada hari Sabtu, token Lunabaro turun menjadi $4,39 hanya beberapa jam kemudian. Sejak itu menetap di sekitar $5,90, menurut data CoinMarketCap.

Vijay Ayyar, kepala pertukaran cryptocurrency internasional Luno, mengatakan banyak investor yang menderita luka bakar akibat bencana tidak akan mempercayai Terra untuk kedua kalinya.

Ayyar mengatakan Selasa (31/5/2022), mengutip CNBC: “Saya telah kehilangan banyak kepercayaan pada proyek ini.”

Di sisi lain, analis juga skeptis tentang keberhasilan blockchain Terra yang dibangkitkan. Blockchain harus bersaing dengan beberapa jaringan infrastruktur lain yang disebut “Layer 1” yang mendukung cryptocurrency seperti Ethereum, Solana, dan Cardano.

Pekan lalu, pendukung proyek blockchain Terra memilih untuk menghidupkan kembali Luna daripada stablecoin Terra USD (UST) yang jatuh di bawah pasak dolar. Itu menyebabkan kepanikan di pasar cryptocurrency. Akibat kecelakaan ini, token Luna yang ada (Luna Classic) juga turun nilainya karena UST dan Luna terjerat.

Sekarang Luna memiliki versi baru yang disebut investor Terra 2.0. Itu sudah diperdagangkan di bursa seperti Bybit, Kucoin, dan Huobi. Binance, pertukaran cryptocurrency terbesar di dunia, mengumumkan pada hari Selasa bahwa mereka berencana untuk mendaftarkan Luna.

Terra mendistribusikan token Luna melalui apa yang disebut “airdrops”. Sebagian besar akan kembali ke pemilik Luna Classic dan lemari lantai sebelum runtuh untuk memberi penghargaan kepada investor.

error: